Kesesakan yang mengelilingi kami bersama tumpuan pelajar-pelajar hanya ke hadapan memerhatikan agar makanan mereka tidak habis membuatkan perlakuan kami tidak disedari. Dia geselkan batang dia turun naik celah bontot aku. Tangannya meraba dan meramas bontot ku yang dibaluti kain uniform sekolah biru muda. Seluar dalam ku yang lembut membantu memudahkan kepala batang abang Ayob tenggelam di belahan bontot ku sambil tangan ku terus melancapkannya. Petang tu aku pulang ke rumah dengan kain di bontot aku berlumuran dengan air mani abang Ayob yang pekat. Petangnya pulak, bapak tiri aku mintak aku hisap batang dia kat dapur. Batang dia yang keras gila tu pun terus henjut cipap aku. ” tanya ku ingin tahu.“Ha’ah, lepas mak kau menjanda, aku datang dalam hidup dia.

Dah lama aku geram kat kau tau tak…” kata bapak tiri ku sambil batangnya masih keluar masuk cipap aku yang berlendir tu.“Abahhh.. oohhh…” aku merengek kesedapan di sontot bapak tiri aku.“Aku geram betul dengan bontot kau Lina…. Seperti ada sesuatu yang nak memancut keluar dari batangnya. Kedua tangan abang Ayob juga nampaknya kemas memegang pinggul kanan dan kiriku, menarik bontotku agar rapat-serapatnya dengan batangnya yang mengganas dalam seluar sekolah hijaunya itu. Batang dia yang keras tu ditekan sampai terselit celah bontot aku. Bontot ku yang gebu dan melentik itu semakin ku tonggekkan. Aku capai batangnya dan aku terus melancapkannya laju. Kepala takuknya aku halakan betul-betul ke dalam celah bontot ku. Pancutan maninya terasa hangat menembusi kain uniform sekolah ku hingga ke lubang bontot ku. Aku teruskan melancap batang abang Ayob hinggalah batangnya lembik tak bermaya. Memang aku sengaja tak pakai seluar dalam, biar senang sikit dia nak buat kerja.

www cite emak lancap com-83

Www cite emak lancap com vide0 seks makcik gian pele 3gp d0wnl0ad free

Sambil aku terus menanggalkan cadar yang dah kotor dengan muntah aku tadi.“Kau jangan nak pandai-pandai report mak kau. Kalau line tak clear, dia ajak aku ke kebun belakang rumah.

Selepas kejadian tu,aku sudah menjadi seperti bini kedua bapak tiri ku. Pantang tengok aku berkemban kain batik ke bilik air, mahu tegak je batang dia dalam kain pelikat tu.

Kalau tak, selagi dia tak mampos, selagi itulah tubuh aku diratahnya. Dia suruh kita orang masuk balik dalam kelas kosong tu. Cuma tak nampak lebam je lah sebab dia tak bantai kat muka. Aku bangun dari kedudukan aku yang berlutut itu dan terus duduk di ribanya. Mengusap-usap dadanya yang bidang itu dengan manja. Batang yang ku idam-idamkan itu semakin mengeras di dalam gengaman.“Cikgu nak ikut mana…” tanya ku menggoda sambil tanganku terus melancapkan batangnya yang semakin keras.“Ikut mana-mana pun boleh ke? Aku lorotkan seluar dalam ku hingga tanggal terus ke lantai. Kelangkang ku betul-betul di atas batangnya yang keras terpacak.“Cikgu nak saya sampai bila-bila pun bolehhhh… Seronok betul cikgu Khir dapat main dengan budak bawah umur yang masih lengkap beruniform sekolah. Aku terus lemah longlai dalam dakapan cikgu Khir sambil batangnya masih ku biarkan dalam cipap. aku tak menyesal kalau dia yang buat aku mengandung.“Sedap sayanggg…” kata cikgu Khir lembut.“Hmmmm…..” kata ku dengan mata yang terpejam di atas dadanya. rugi rasanya kalau saya lepaskan perempuan secantik awak ni Lina..” kata cikgu Khir memuji diri ku. Aku pakailah baju t yang labuh bila kat tempat awam. Lelaki tu geram memandang tubuh montok mak aku yang berkemban tu.“Sayang.. Mak aku merengek sedap sambil matanya terpejam menikmati di liwat batang keras tu. Macam-macam aku dengar sepanjang dia orang berborak tu. Mak aku asyik cakap gian nak kena pancut dalam cipap, tapi indon tu cakap bahaya, takut mengandung.

Abang Ayob menangis macam budak-budak berlutut depan cikgu Khir mintak ampun. Mana taknya, batang cikgu bujang tu aku kolom sampai hampir ke pangkal bulu jembutnya. Batangnya yang semakin layu tu aku gesel-geselkan dengan peha ku yang masih berkain uniform sekolah. ” jawabnya tersenyum.“Cikgu nak saya selalu ye…” tanya ku lagi.“Kalau awak sudi…” jawabnya. Kelembutan tangan ku melancapkan batangnya membangkitkan kembali keganasan batang cikgu Khir. ” tanya cikgu Khir penuh minat.“Mana-mana pun boleh cikgu… Aku angkat kain ku ke atas, mempamerkan peha dan betis ku yang putih melepak. ooohhhhhhhh….” kata ku dan terus melabuhkan punggungku membuatkan batang cikgu khir yang terpacak itu terbenam masuk ke lubang cipap ku yang basah. Aku semakin asyik menikmati lubang cipap ku dimasuki batang cikgu Khir yang keras. Hubungan kami yang tercipta daripada aku tingkatan 4 itu berlarutan hingga aku lepas sekolah. Aku kemudiannya menuju ke bahagian luar bilik mak aku. Terkejutnya aku bila aku nampak mak aku tengah berkucupan dengan lelaki indon yang kerja buat rumah tu. Sementara lelaki indon tu hentam cukup-cukup bontot montok yang lebar dan tonggek tu.

” kata bapak tiri ku sambil ketawa macam setan.“Hmpphhm.. mmoommpphhh…” aku bersuara tersekat-sekat apabila batang bapak tiri aku memenuhi mulut aku. Memang dia betul-betul geram dengan muka aku yang tengah penuh dengan batang dia tu. Sampailah time dia tarik kepala aku sampai rapat hidung aku dengan bulu jembut dia. Tapi sebenarnya, cipap aku yang teruk kena belasah kat dalam semak tu. Bila dah nak terpancut, dia datang dekat dengan aku dan pancut kat bontot aku.

Bapak tiri aku memegang kepala aku dan ditarik dan ditolaknya kepala aku berkali kali membuatkan batangnya keluar masuk mulutku agak ganas. Air maninya masih terus memancut ke kepala aku, membasahi rambut yang aku ikat di belakang. Alasannya tolong dia ambik kelapa tua yang dah gugur. Kadang-kadang, kalau aku tengah kemas ruang tamu, dan mak aku tengah berbual dengan jiran kat sebelah sementara adik beradik aku keluar bermain kat luar rumah, dia akan melihat dan menonton setiap gerak geri aku yang terbongkok-bongkok dan tertonggeng mengemas rumah. Bila line clear, dia keluarkan batang dia dari kain pelikat dan dia lancap kat situ jugak sambil matanya tak lepas memandang muka dan bontot aku yang melenggok dalam kain batik sendat tu.

Ketika aku tinggal bersama mak, adik, akak dan bapak tiriku. Aku ketika tingkatan 4, aku telah dirogol oleh bapak tiriku. Dengan kain batik yang terselak ke perut, Aku yang tengah sedap gentel cipap, terkejut apabila terasa jariku yang sedang menggentel biji terasa ditepis seseorang. Terkejut beruk aku bila tengok bapak tiriku berdiri di celah kelengkang ku dengan batang dia yang dah terpacak. Tekak ku berkali-kali menelan air liur ku sendiri menahan gelora setelah memandang kepala batangnya yang kembang berkilat itu. ” erangan cikgu Khir bersama henjutannya yang padu itu akhirnya memancutkan benihnya dengan banyak ke dalam lubang bontot aku.“Crruuuut!!!! Sedapnya bontot kamuuuu……” cikgu merengek sedap dengan badannya yang menggigil memerah benihnya.

Aku merasai pengalaman persetubuhan sejak aku bersekolah di tingkatan 4. Adik beradik aku yang paling besar time tu 19 tahun dan paling kecik 12 tahun. Aku masih ingat, time tu aku bayangkan cikgu Khir main dengan aku. Aku sentiasa menahan geram melihat batang lelaki yang keras itu menegang di dalam genggaman ku.

Terutamanya bila tengah bersesak-sesak kat kantin dan time balik sekolah. Aku dapat rasa batang dia mengembang dan keras di alur bontot aku. Aku yang memang suka batang lelaki terus je menekan bontot aku kebelakang supaya batang dia makin rapat membelah bontot aku. Esoknya, lepas habis sekolah, aku nampak abang Ayob berdiri di depan tandas guru. Aku terus datang kepadanya.“Lina, ikut abang jap.” ohh, dia tahu nama ku rupanya.“Ke mana? ikut je lah…” katanya sambil terus berjalan menuju ke tingkat 3. Hari ni buatkan lagi..” pinta Abang Ayob terus terang selepas dipastikan semua pintu dan tingkap tertutup rapat.“Buat apa? Abang Ayob tidak menghiraukan sikap kepura-puraan aku.