Aku mengusap-usap rambutnya yang lurus dan lembut, sambil meneruskan kucupan demi kucupan yang romantis dan ringan.

telegram skodeng-54

Sedikit-sedikit aku hembuskan nafas hangat kearah lubuk permatanya dan ku jilat sedikit kulit lubuk permata Ayu.

Dia semakin mendesah-desah dan sedikit-sedikit mengangkat punggungnya.

Aku tahu Ayu sudah tidak mampu menolak fitrahnya yang mahu dibelai dan disentuh olehku, dia cuma mampu mengeliat dan mengeluh kegelian dan terkadang melarikan kakinya seakan tidak mahu disentuh dan terkadang pula bagaikan menyuapkan aku bahagian tubuh yang mana ia mahu aku berikan sentuhan nafsuku.

Aku teruskan tindakanku dengan menarik tali ikatan tuala yang dipakai Ayu secara perlahan-lahan, langsung menyelak dan mendedahkan seluruh tubuhnya yang putih gebu, harum, menghairahkan dan menggetarkan seluruh jiwa dan ragaku.

Ni cerita beberapa hari lepas, entri bertajuk Hidupkan budaya rotan kat blog imron buat saya nak tulis entri beza budak sekolah dulu dengan budak sekolah sekarang.

Kalau kita tengok kat surat khabar, banyak isu kes budak sekolah, kes cikgu, dan lain-lain.

Turning OFF the Family Filter may display content that is only suitable for viewers OVER 18 YEARS OF AGE.

Click the button below if you are over 18 and would like to turn OFF the Family Filter.

Ayu tersenyum lagi, terpesona dengan tindakan mesraku dalam cahaya samar, tambahan lagi dalam suasana kamar yang selesa dan dingin itu.

Sambil meremas-remas dan mengusap-usap kakinya, aku mula mengucup pipi Ayu, dahinya dan bibirnya perlahan-lahan.

Ayu memejamkan matanya, berserah dan menikmati sentuhan demi sentuhan dari bibir dan jemariku.